Yang dicela dan dipuja

Tak semua orang suka film India, tapi tak mungkin kita 'bisa' mengelak bahwa budaya kita adalah turunan Negeri Gangga ini.

Buku bertajuk Socioloty Goes to the Movies mengajak kita untuk memahami fenomena film Bollywood dari kajian sosiologi. Lebih khusus, ia mencoba untuk memahami kemungkinan hubungan antara sinema, kebudayaan dan masyarakat melalui sebuah perbincangan antardisiplin dengan kajian terhadap sinema dari film dan media dan kajian budaya (cultural studies).

Ada sebuah kutipan menarik dari seorang pengarah musik (music director) Kalyanji, "In India life begins and ends with music. For instance, a newborn baby is greeted into the world by songs...there is a song and dance when he weds and dies." (hlm. 47)

Adalah tidak aneh jika kita harus menghela napas sejenak ketika di dalam alur cerita, tiba-tiba disuguhkan sebuah tarian. Sebuah scene yang bisa masuk dalam segala cuaca. Di sini, kita sekaligus bisa memahami bahwa tarian adalah ekspresi segala, dalam sedih dan gembira, bahagia dan sengsara dan tangis dan gembira.

Comments

Popular posts from this blog

Distansiasi dan Apropriasi

Ramadan di Bukit Kachi [21]

Lautan Fragmen