Friday, July 30, 2010

Bersama Kawan


Bersama kawan baik Pak Pur di sela-sela kunjungan ke tempat kerjanya. Sementara di layar kaca, Abdul Kadir Karding, anggota parlemen dari Partai Kebangkitan Bangsa, sedang diwawancarai oleh Metro TV berkait dengan kerusuhan di Jawa Barat. Komunitas Ahmadiyah diserang warga lain yang tidak setuju pengikut Mirza Ghulam Ahmad ini mempraktikkan keyakinannya. Heran! Kenapa kekerasan mudah meledak di negeri yang dikenal dengan keramahannya. Adakah keadaban itu telah hilang? Bagaimana Tuhan disebut ketika tangan mengepa dan melempar batu pada aparat keamanan? Bagaimana saya bisa mengerti ini dengan tenang jika kebenaran ternyata mengancam.

Menunggu


Dika dan Fajar menunggu Ibu Irzani untuk meminta izin meminjam peralatan musik angklung dalam persembahan menyambut wisuda kampus. Sementara saya akan membincangkan pagelaran WS Rendra di Dewan Budaya dengan kepala bagian Penerangan, Sosial dan Budaya Konsulat Jenderal RI Pulau Pinang. Sambil menunggu, kami pun menikmati acara METRO TV yang kebetulan mengulas kasus penyerangan warga terhadap komunitas Ahmadiyah. Diskusi pun hangat. Bagaimana aparat terusir dari lokasi karena dilempari batu oleh pelaku unjuk rasa. Inikah matinya negara itu?

Tuesday, July 27, 2010

Memahami Metafora Burqa

Sinar Harian, 27 Juli 2010.
Oleh - Ahmad Sahidah


Perancis menetapkan larangan pemakaian burqa. Nampaknya, banyak negara Eropah berlumba-lumba untuk mengharamkan gaya berpakaian yang unik ini. Pertimbangan politik tentu sahaja mengemukakan dengan dalih penghormatan kepada perempuan.

Meskipun demikian, tidak semua bersetuju, namun majoriti menghendaki agar perempuan tak menutup seluruh tubuhnya kerana dianggap menghalang penyertaan Muslimah dalam kehidupan masyarakat tempatan. Ideologi negara-negara Eropah menghendaki perempuan untuk meraikan kebebasan sebagaimana golongan lelaki.

Dalam kalangan Muslim sendiri, perdebatan di antara penyokong dan penentangnya masih tidak berganjak daripada persoalan normatif. Padahal, kemungkinan untuk menggeser perbezaan ini kepada dialog yang lebih mendasar terbuka lebar. Martabat perempuan tidak lagi dibatasi kepada penutupan tubuhnya, tetapi lebih jauh lagi daripada tangan-tangan jahat melalui pencitraan ideal oleh iklan yang menjadikan badan mereka sebagai objek. Di sinilah, analisis kajian budaya (cultural studies) diperlukan untuk memahami lebih jauh makna perlambangan pakaian.

Televisyen telah menjadi alat ampuh bagi industri untuk menjual barangan hingga ke bilik tidur pelanggan. Kaum perempuan dibuat tidak selesa dengan keadaan dirinya dan pada masa sama, alat solekan menawarkan jalan keluar agar golongan hawa ini tampil menyerlah. Hampir tidak ada dari anggota tubuh perempuan yang tidak tersentuh oleh barang jualan; dari kuku, rambut, kulit, mata, bahkan alat sulit. Padahal ilmu kesihatan hanya menyarankan wanita untuk tidur secukupnya, makan secara teratur, minum air lapan gelas sehari, pengurusan tekanan (stres) dan bersukan agar mereka nyaman dengan tubuhnya.

Sepatutnya kontroversi berkait pakaian perempuan tidak hanya memperkatakan perintah normatif, dengan mengabaikan sisi lain dari falsafah hukum atau ilat (sebab). Bagaimanapun, tudung atau burqa itu adalah penanda kehormatan bagi wanita. Di sini, pertimbangannya berkait dengan kepatutan. Selain itu, common sense juga perlu dijadikan pertimbangan agar amalan keagamaan khalayak berada pada titik keseimbangan antara ekstrem kanan dan kiri. Tudung yang menyisakan muka dan telapak tangan telah diterima orang awam sebagai ciri khas Muslimah, dibandingkan burqa. Akibat logik dari amalan ini tentu sahaja pertanggungjawaban moral dari simbol itu, bahawa ia harus menjaga nilai etika yang dikandungnya.

Imej sejati

Penutupan seluruh badan perempuan hakikatnya boleh dilihat sebagai perlawanan terhadap kehendak menjadikan tubuh golongan hawa ini sebagai objek daripada industri, alat solekan, fesyen hingga makanan diet dan suplemen. Idea kebebasan perempuan telah disalahgunakan untuk memenangkan pelabur dalam industri kecantikan. Hampir seluruh media mengepung ruang gerak perempuan. Bahkan, diam-diam perempuan yang menggunakan burqa pun tidak boleh mengelak daripada serbuan iklan. Di balik burqa, seluar dan kasut berjenama mereka telah menjadi bahagian fesyen.

Padahal, Cynthia M Frisby, ahli psikologi kepenggunaan, menunjukkan data, bahawa pendedahan terhadap imej kecantikan ini secara negatif mempengaruhi kepercayaan diri perempuan sehingga menyebabkan mereka terjebak pada perilaku tidak sihat dan menjadi sangat tidak puas dengan keadaan tubuh dan daya tariknya (2004, 324).

Bahkan penyelidikan empirik lain menunjukkan iklan barangan kecantikan cenderung menciptakan ketidakbahagiaan di antara perempuan muda tentang tubuhnya. Memang, pernyataan ini berasal daripada pengalaman perempuan di barat, namun mengingat iklan-iklan yang sama menyerbu masuk ke dalam ruang keluarga di televisyen keluarga kita di sini, maka secara hipotetik fenomena yang sama juga boleh diandaikan terjadi di sini.

Dari fakta di atas, fungsi agama seharusnya tidak lagi membebankan perempuan dengan menaburkan ugutan. Bagaimanapun, dunia ‘gemerlap’ yang ditawarkan oleh industri itu tak lebih daripada fatamorgana. Oleh itu, penekanan terhadap ajaran agama yang sederhana perlu ditonjolkan. Ahli agama harus menawarkan kecantikan spiritual sebagai antitesis daripada keayuan lahiriah. Pengutamaan nilai-nilai agama yang mengedepankan perilaku dan sikap juga sentiasa mendapat perhatian. Tetapi, menawarkan kehidupan asketik (akhirat) sebagai pelarian juga bukan merupakan jawapan. Hidup sihat dan perilaku yang baik adalah kecantikan perempuan yang sempurna.

Kritik agama dan feminisme

Kedua-dua kritik ini sebenarnya mengandaikan keberatan yang sama terhadap industri massa alat-alat solek, bahawa tubuh perempuan perlu dilindungi dari barangan kilang yang cenderung membuat perempuan tidak berasa nyaman dengan dirinya, meski dengan nada yang berbeza. Yang pertama terkesan normatif dengan hanya menyandarkan pada hujah kitab suci, tanpa mahu sedikit membuka pintu bagi alasan feminisme yang bersandar kepada analisis ilmu sosial. Sejatinya, kedua-duanya boleh bertaut untuk menghadapi objektivikasi perempuan yang telah disandera menjadi objek bendawi, tidak lebih. Jiwa perempuan telah ditiadakan dan ditukar dengan secarik kain yang katanya memenuhi trend, solekan untuk menutup ketuaan, dan suplemen untuk menambah kesegaran.

Jika aurat perempuan tidak semata-mata ditutupi dalam pengertian verbal, tetapi juga metaforikal, maka kehadirannya harus diterima apa adanya, tanpa perlu digilap untuk menambah sinar. Jadi, adalah ironi jika ada kecenderungan tudung yang terlalu mengambil berat hiasan. Banyak manik yang dibubuh pada pakaian hakikatnya gagal memahami aurat metaforikal. Selagi keindahan merupakan penampalan dari luar maka wanita tidak akan pernah mempercayai dirinya. Kebergantungan pada benda luar telah merampas peluangnya untuk berasa cukup dengan anugerah diterimanya.

Bagaimanapun, di tengah pertikaian batas aurat perempuan, kebanyakan ulama bermuafakat, seorang wanita hanya boleh menunjukkan muka dan telapak tangan. Lebih jauh, kebanyakan orang menganggap tudung sebagai penanda menjadi Muslimah sempurna. Kadangkala, ia dijadikan pijakan untuk berhijrah dari kehidupan ‘liar’ kepada kesolehan, seperti ditunjukkan oleh janji para pelakon bahawa pada saatnya nanti mereka akan memakai tudung. Tentu tindakan seumpama ini kadang dikritik bahawa yang perlu ditudungi itu hati. Pernyataan yang terakhir ini mengandaikan ideologi Islam etik yang memang mementingkan perilaku, bukan selembar kain di kepala. Namun, akhirnya hal ini harus kembali ke pangkal, bahawa perempuan itu harus dihormati kerana kehadiran dirinya, bukan benda-benda lain yang ditampal pada tubuhnya agar tampak cantik.

* Penulis ialah Felo Peneliti Pascadoktoral di Universiti Sains Malaysia

Monday, July 26, 2010

Temubual

Temubual adalah kata Malaysia untuk wawancara. Meskipun kata yang terakhir ini juga digunakan, namun yang pertama lebih sering dimanfaatkan. Saya melakukannya dengan pendeta Kristen Ortodoks Syria di Jalan Tun Sambathan. Beliau dengan ramah menyambut dan menjawab beberapa pertanyaan berkait dengan relasi agama dan kesadaran lingkungan.

Kontroversi ESQ di Malaysia

Jawa Pos, 23 Juli 2010

Oleh Ahmad Sahidah

KASUS penyesatan ESQ (the Emotional and Spiritual Quotient) Leadership Training di wilayah federal Malaysia memantik kontroversi. Kursus ini dianggap dapat merusak akidah (keyakinan) dan syariah. Meskipun dinyatakan hanya oleh seorang di antara 14 mufti di Malaysia, fatwa sesat itu mengguncang publik. Tidak saja kursus tersebut telah menghasilkan 60 ribu alumni yang meliputi pelbagai instansi dan lembaga swasta, banyak petinggi dan pesohor yang juga terlibat di dalamnya. Bahkan, sebagian mufti juga pernah mengikuti pelatihan itu.

Wan Zamidi Wan Teh, mufti wilayah persekutuan, melihat modul pelatihan itu mengandung ajaran yang menyesatkan karena memasukkan unsur-unsur bukan Islam ke dalam materi, seperti SQ-nya Donah Zohar yang beragama Yahudi, God Spot-nya V.S. Ramachandran yang beragama Hindu, dan suara hati (conscience) yang berbau filsafat.

Namun, pada waktu yang sama, mufti lain menyangkal keputusan itu, malah sebaliknya melihat ESQ sebagai model dakwah yang efektif untuk menanankan nilai-nilai murni agama. Sebuah koran harian, Sinar, dengan getol menempatkan ulasan yang luas untuk mendukung model ESQ sebagai pelatihan motivasi, jika dibandingkan dengan model lain yang tidak mencerminkan prinsip-prinsip Islam.

Motivasi

Hakikatnya hal serupa, kata banyak orang, telah dilaksanakan, namun masih mengacu pada model program motivasi Barat. Kehadiran ESQ dianggap angin segar. Kementerian Pertahanan melalui orang nomor satunya, Ahmad Zahid Hamidi, yang berdarah Ngayogyakarta, menjadikan ESQ sebagai kursus tambahan bagi pegawai di kementeriannya.

Antusiasme masyarakat juga tinggi. Buktinya, banyak perusahaan mengursuskan pegawainya, termasuk para pesohor, seperti Erra Fazira. Bagi para pengkritik, perubahan sikap itu hanya berlaku dua bulan. Setelah itu, peserta akan kembali pada kehidupan semula.

ESQ betul-betul telah menarik minat banyak orang untuk kembali menemukan semangat dalam pekerjaan dan hidupnya dengan kembali menjiwai syahadat serta rukun Iman dan Islam. Namun, pelatihan ini dikritik karena berbau bisnis. Dengan biaya sekitar RM 800 (Rp 2,4 juta), tentu mereka yang berkantong tebal yang dapat meningkatkan imannya, sedangkan yang tidak berduit menggigit jari karena jalan menuju Tuhan mahal. Malah, kalau dilaksanakan di hotel, biaya bisa membengkak hingga RM 1.380 (Rp 4 jutaan). Karena itu, beberapa sarjana di Malaysia melihat kursus tersebut lebih menonjolkan unsur bisnis daripada dakwah.

Namun, menilik kesaksian alumninya, kursus tersebut memang telah membuat hidup mereka lebih bermakna. Tentu, keberhasilan semacam itu diharapkan oleh banyak orang. Dengan kata lain, motivasi yang ditanamkan oleh ESQ telah meresap. Setidaknya dua orang terkenal, Mukhris Mahathir, wakil menteri dan anak Mahathir Mohamad, serta Fauziah Nawi, bintang film, menegaskan hal itu. Hebatnya lagi, pelatihan tersebut juga diikuti oleh peserta nonmuslim, yang juga turut memberikan penghargaan yang tinggi terhadap apa yang disebut The ESQ 165 Way.

Terkait dengan kenyataan tersebut, mungkin solusi yang bisa dilakukan, ESQ perlu mengimbangi dengan pelatihan gratis bagi khalayak sebagai tanggung jawab sosial perusahaan (corporate social responsibility).

Retorika

Kata kunci yang mendorong mufti memberikan fatwa sesat adalah pluralisme dan liberalisme. Sejatinya, fatwa nasional telah mengharamkan pemahaman itu. Namun, penyematan pada ESQ dirasakan terburu-buru oleh mufti lain, seperti ulama vokal Harussani Zakaria. Meski demikian, ulama yang terakhir ini menghargai pendirian sejawatnya, sekaligus mendorong ESQ memantapkan panel syariah agar praktik ESQ bisa dipantau.

Malah, bekas mufti lain, Dr Asri Zainul Abidin, menengarai praktik talibanisasi dengan fenomena mudahnya pengharaman oleh ulama terhadap sesuatu. Bagi dosen hadit di Universiti Sains Malaysia tersebut, ulama perlu mencari jalan keluar dan alternatif, bukan main hantam dengan fatwa sesat.

Dari peristiwa di atas, hikmah yang bisa dipetik dari perbedaan itu adalah realitas pluralitas pendapat itu sendiri yang mesti disikapi dengan keterbukaan dan kearifan. Hal lain yang perlu dipikirkan adalah kegairahan banyak sarjana muslim dan ulama yang menjadikan Islam liberal sebagai ancaman, tidak hanya di ruang seminar, masjid, bahkan di media massa. Padahal, jika ia mengacu pada Jaringan Islam Liberal (JIL), kita bisa menghitung dengan jari pegiat yang berhikmat di dalamnya. Justru, musuh terbesar adalah umat Islam sendiri yang tidak jelas warnanya.

Coba lihat di Malaysia, sebagaimana di Indonesia, adakah keislaman telah merembes dalam kehidupan sehari-hari mayoritas umatnya? Tidak. Masjid dan surau roboh, meminjam A A Navis, karena tidak dikunjungi jamaah. Kebersihan dan kelestarian lingkungan terabaikan, padahal merupakan bagian dari jati diri muslim.

Kemewahan meruyak di tengah banyaknya umat yang masih daif dan sakit-sakitan. Selagi sarjana muslim terpaku pada retorika pengambinghitaman Islam liberal, tanggung jawab mereka untuk mendorong pengentasan kemiskinan dan kebodohan umat terabaikan.

Demikian pula, alasan adanya sekularisme sebenarnya menempelak muka mereka sendiri. Bagaimana pun, Malaysia adalah negara sekuler, bukan teokratik. Jadi, adalah aneh menjadikan alasan sekularisme sebagai biang pengharaman ESQ. Justru, tafsir baru terhadap maqashid syariah (tujuan syariah) perlu disesuaikan dengan semangat baru, yaitu pembelaan terhadap nasib umat yang masih terbengkalai, sedangkan para elite bergelimang kemewahan.

Adalah aneh jika retorika pembelaan Islam itu menyembunyikan tugas utama para ulama, memartabatkan manusia. Hal ini tentu saja tidak saja mensyaratkan perawatan kerohanian, tetapi juga kejasmanian. (*)

*) Ahmad Sahidah PhD, peneliti Pascadoktoral di Universitas Sains Malaysia

Tamu

Ada banyak ragam tamu, VIP (very important person), penggembira, dan biasa. Setiap acara merancang itu dengan sempurna. Tentu, saya bukan yang pertama, karena itu saya bisa mengambil gambar di atas. Bedanya, kursi saya tak memiliki meja tempat minuman dan makanan. Apakah ini diskriminasi? Tidak. Dalam sosiologi, ini dinamakan struktur masyarakat. Hanya Karl Marx yang menolak hieararki.

Saturday, July 24, 2010

Para Pekerja Mengaji


Mereka menyesaki pojok masjid untuk mendengar, merasakan dan memenuhi hasrat untuk kesalehan. Para pekerja itu masih menyempatkan waktu untuk mengaji, di tengah pekerjaan yang mungkin menumpuk. Saya pun tak sempat bertanya, betapa banyak yang hadir teman-temannya. Sementara, kalangan mahasiswa sendiri tidak bertambah.

Lintas Batas



Pengajian mahasiswa Indonesia di kampus membuka diri untuk ustaz dari Malaysia dan Yaman. Ini adalah terobosan untuk menjalin silaturahmi dan sekaligus bersedia untuk menerima perbedaan.

Wednesday, July 21, 2010

Suburkan Intelektual Publik

Ahmad Sahidah
Fellow Peneliti Pascadoktoral Universitas Sains Malaysia

Media cetak dan elektronik kembali berfungsi sebagai pilar keempat dalam demokrasi. Sayangnya, pada masa yang sama, sebagian pemilik media menggunakan alat ini untuk mengokohkan kedudukan politiknya dalam pertarungan kekuasaan.


Aneh, televisi dan koran yang seharusnya menyuarakan kepentingan publik, malah merupakan kepanjangan suara segelintir elite dan kelompok kartelnya. Untungnya, masih ditemukan media yang dengan teguh memegang prinsip jurnalistik, tidak berpihak, kecuali pada kebenaran.

Jika demikian, apa yang harus dilakukan? Menggantungkan harapan pada media yang menjadi kepanjangan tangan segelintir orang membuat sempit wilayah para intelektual untuk menyuarakan apa yang menurut mereka kebenaran.

Salah satu yang bisa dilakukan adalah dengan mendorong intelektual publik untuk bersuara lantang. Sosok ini layaknya intelektual, yang berurusan dengan gagasan, namun mereka menulis (juga berbicara) untuk masyarakat lebih luas, bukan hanya kaum sarjana, konsultan atau profesional, tegas Richard A Posner dalam Public Intellectuals: A Study of Decline. Oleh karena itu, John Rawls tidak termasuk di dalamnya meskipun menyalin kerumitan filsafat dalam isu politik penting, karena penulis karya fenomenal A Theory of Justice ini tidak menulis untuk khalayak luas.

Ikhwal pembicaraan juga berkait dengan kepentingan publik serta persoalan politik dalam pengertian lebih luas. Gus Dur dengan tuntas memainkan peran ini ketika tokoh yang dianggap guru bangsa ini menyebut anggota parlemen layaknya anak Taman Kanak-Kanak. Ternyata, cetusan ini terus bergema hingga sekarang.

Orang ramai pun memahami fenomena sepak terjang wakil rakyat, tanpa perlu merujuk pada buku tebal tentang kajian perilaku anggota dewan yang terhormat itu. Kedegilan fraksi Golongan Karya untuk meloloskan dana aspirasi yang fantastik itu menunjukkan ketidakpekaan sebagai penyambung lidah rakyat. Tak jauh beda dengan anak kecil yang meminta permen sambil merajuk dan terkadang ‘mengancam’.

Sedang tema yang diungkap adalah gagasan besar yang terjadi pada masa hidupnya. Gus Dur telah memilih tema dengan meyakinkan, seperti demokrasi, pribumisasi Islam, dan negara kesatuan. Sama halnya dengan yang dilakukan oleh Hannah Arendt, filsuf dan selingkuhan Martin Heidegger, yang memberikan komentar tentang isu politik pada masanya, seperti totalitarinisme, Zionisme, desegregasi, dan lain-lain tanpa ribet memasukkan filsafat murni.

Demikian pula, Syafi’ie Ma’arif, yang masih meluangkan waktu untuk menyoroti carut-marut republik ini dengan bahasa yang lugas di kolom khusus sebuah harian nasional menunjukkan kualitas sebagai cendekiawan publik karena esai rutinnya itu menggunakan bahasa yang bisa dijangkau pembaca koran.

Intelektual Selebritas

Kehadiran televisi makin memberi ruang pada intelektual untuk menjangkau khalayak lebih luas. Oleh karena itu, kehadirannya menyamai selebritas dan mendapatkan liputan layaknya artis. Dengan sendirinya intelektual publik adalah intelektual selebritas, yang harus mampu berbicara pada khalayak dengan bahasa mereka sehari-hari.

Di wilayah inilah, kaum intelektual bisa berwujud siapa saja, dosen, wartawan, budayawan, dan pegiat. Mereka berlomba-lomba untuk memberikan penerangan isu terbaru melalui pelbagai saluran media. Makin hari nama-nama baru yang mudah dikenal makin banyak.

Akan tetapi, mengingat media arus utama hari ini sebagian telah dijadikan corong segelintir kelompok dengan kepentingannya, maka media sosial yang berlimpah, seperti Facebook, Twitter. dan blog bisa menjadi pilihan untuk memerantarai hubungan nalar antara intelektual dan publik. Media sosial memberi lahan seluas-luasnya untuk para intelektual selebritas dan mereka yang ingin belajar menjadi intelektual.

Dalam Facebook, Prie GS, wartawan Suara Merdeka, berhasil berdialog dengan masyarakat melalui celetukan status yang menggugah nalar publik, termasuk kolom mingguannya di koran tempat pria berkumis lebat ini bekerja.

Demikian pula, dalam ranah per-Twitter-an, Ndoro Kakung disenaraikan sebagai orang yang layak mendapatkan penghargaan. Dengan pengukuran meliputi influence (pengaruh) popularity (popularitas), berapa banyak yang menjadi follower (pengikut) pengguna Twitter; engagement (keterlibatan), seberapa aktif si pengguna berperan serta dalam komunitas Twitter; dan trust (kepercayaan), seberapa besar kepercayaan orang terhadap kandungan (content), maka Ndoro Kakung yang wartawan Tempo itu layak untuk memegang label intelektual publik dalam pengertian yang sempurna.

Lalu bagaimana dengan dunia blog yang turut meramaikan pembahasan isu publik? Sampai saat ini ada beberapa nama yang patut disodorkan sebagai bagian dari intelektual selebritas. Salah satu di antara blogger itu adalah Antyo Rentjoko. Dia berhasil mengemas ide-ide cemerlang dengan bahasa sinikal, namun tak memanjakan cita rasa kasar.

Coba tengok dalam lawan sesawang blogombal.org, bapak dua anak dan satu istri ini menerakan catatan tentang isu publik dengan kelakar, namun menyodok akal sehat pembaca dari segala lapisan. Dalam judul “Benteng di Tengah Kota”, pemilik banyak blog ini, sedang membicarakan ketegangan dan cita rasa sosial sebagaimana tertera dalam teori status sosial dan habitus sosiolog Prancis, Pierre Bordieau, namun dengan bahasa yang lebih renyah, sehingga bisa dikunyah siapa saja. Tak hanya berhenti pada deskripsi etik, pria gundul ini memberikan jalan keluar agar masyarakat tak pengap.

Jadi, jika isu yang beredar di masyarakat disampaikan dengan bahasa keseharian, niscaya keterlibatan khalayak akan makin membesar. Untuk itu, perguruan tinggi yang banyak memproduksi intelektual sepatutnya mendorong civitas academica dan lulusannya tidak lagi terpasung di kampus, berkutat dengan analisis diskursif dan analitikal semata-mata, justru menyeimbangkan dengan tugas darma perguruan tinggi itu yang mencerminkan peran intelektual publik paling nyata. Salah satunya dengan memanfaatkan berbagai media untuk tampil.

Amunisi akademik yang dimiliki oleh dosen dan kepiawaian jurnalistik wartawan sebenarnya merupakan dua kekuatan yang bisa bahu-membahu merontokkan kepongahan kekuasaan, sebab yang terakhir ini kadang-kadang dikangkangi oleh intelektual tukang, atau affiliated intellectual, yang cuma cari makan.n

Saturday, July 17, 2010

Rehat Sejenak



Istirahat sejenak, mereka mengumpulkan tenaga mencari alamat.

Dari Rumah Tetamu Kampus


Saya menyukai sudut pandang ini. Pohon di depan tapak kokoh memaku bumi. Di bawah, lapangan sepak bola yang dipagari pepohonan dan di kejauhan tampak bukit yang ditengahi oleh laut.

Friday, July 16, 2010

Mengenang WS Rendra

Dunia Deklamasi Puisi Melayu telah meletakkan tokoh W.S. Rendra sebagai seorang legenda Melayu yang menghantarkan bingkisan zaman tentang kemanusiaan Melayu dan perkembangan politik Melayu Nusantara ke persada dunai antarabangsa. Tokoh penyair terkenal dunia melayu dan dramawan tersohor – W.S. Rendra (Indonesia) telah kembali ke rahmatullah pada 6 Ogos 2009 yang lalu. Allahyarham meninggalkan kita lapangan sasar Puisi Melayu tentang kemanusiaan sejagat memerangi kezaliman dan mengembalikan harga diri rakyat marhen dan hak-hak kemanusiaan.


Buku-buku hasil puisi dan dramanya banyak diterbitkan dan diikuti pembaca dari pelbagai kalangan masyarakat. Kehilangan beliau amat dirasakan dan segala kerja seni sastera yang ditinggalkannya itu perlu kita hayati dan membicarakannya dalam suatu forum atau diskusi keilmuan.


Tujuan


Sebagai penyemarakkan Seni Deklamasi Puisi dan Drama Melayu yang merentasi batas sempadan Nusantara yang luas dan bagi menghubungkan silaturahmi yang sedia terjalin di antara rumpun negara sesaudara (Indonesia dan Malaysia) sejak lama, maka acara penyatuan rumpun Melayu ini ditautkan kembali sebagai suatu wadah.


Rendra merupakan penyair besar Melayu Nusantara selepas penyair Amir Hamzah dan Chairil Anwar yang menyuarakan tentang kemanusiaan sejagat. Memperingati ketokohan beliau sebagai idola penyair yang berkarisma.


Menjejaki dan mempelajari segala gagasan fikiran Rendra dan renungan melalui puisi-puisinya tentang rakyat kelas bawah dan corak pemerintahan yang menindas rakyat dan ketidakadilan perlu dibicarakan dan dicari pendekatannya.


Mencari pendekatan penghayatan kesenimanan Rendra yang terkenal dengan penampilan membacakan puisi-puisinya dengan suaranya yang lantang seharusnya dijadikan tauladan. Segala hasil karya puisi-puisi dan drama-dramanya dikaji dan diteliti serta dihayati untuk dipelajari oleh khalayak terutama generasi baru dan mengeratkan hubungan Malaysia. [Diambil dari proposal atau kertas kerja Persatuan Karyawan Pulau Pinang]

Wednesday, July 14, 2010

Mengenang Rendra

Mencari penginapan untuk Putu Wijaya, saya sampai ke tempat penginapan ini. Sayangnya, kamar penuh. Lalu, pencarian ke tempat lain menambah pengalaman lucu. Penulis produktif asal Bali ini akan berkunjung ke kampus untuk mengenang W S Rendra pada 1 Agustus 2010 di Dewan Budaya Universiti Sains Malaysia. Panitia juga turut mengundang A Samad Ismail, Zainon Ismail, Zakaria Ariffin, dan Marzuki Ali.

Tuesday, July 13, 2010

Merawat Bumi


Tas kertas itu bertuliskan Environment Friendly, yang bisa diterjemahkan ramah lingkungan atau di Malaysia dikenal dengan mesra alam (sekitar). Pembungkus berwarna coklat tersebut didapat dari toko apotek kampus ketika saya membeli pengukur suhu badan (termometer) buatan Swiss, Ravin Enema dan panadol soluble. Lalu, mengapa harus tas yang lestari? Karena bumi sekarang sakit. Ia harus dirawat, yang dalam sebuah opini di surat kabar, saya mengusulkan dengan hati (lihat "Merawat Bumi dengan Hati", Jurnal Nasional, 6 Mei 2010).

Namun, otoritas kadang perlu bertindak tegas untuk memastikan kepedulian itu berjalan efektif. Pihak Universitas Sains Malaysia melarang penggunaan tas plastik di kantin dan toko di lingkungan kampus. Malah di koperasi mahasiswa, kita tidak akan mendapatkan tas kalau membeli barang di bawah RM 5 (Rp 15 ribuan). Demikian pula, sedotan plastik tidak diperbolehkan untuk mengurangi penggunaan bahan yang memerlukan waktu lama untuk diurai (recycle). Terbayang jika pihak negara melakukan hal yang sama, niscaya orang ramai tak seenaknya memanfaatkan tas plastik dan bumi tak harus menanggung beban sampah yang merusak tekstur dan badannya.

Selain itu, upaya untuk selalu mengutamakan produk dalam negeri tecermin dari gambar di atas. Coba lihat pintu itu? Warung makan itu bukan franchise asing, namun lokal. Saya membeli bubur untuk anak, maklum si kecil dalam dua hari ini sakit. Sekali lagi, ini bukan sebentuk perasaan takut sesuatu yang asing, namun berusaha untuk mencintai milik kita sendiri. Apatah lagi yang asing itu memiliki kekayaan bejibun. Masihkan kita selalu mengisi pundi-pundi mereka? Memang tidak mudah, tetapi selangkah itu akan menuju tempat yang diidam-idamkan.

Sunday, July 11, 2010

Perpisahan

Peristiwa di atas masih kuat bersemayam di benak. Apakan tidak, Pak Moenir masih menjalin pertautan dengan teman-teman di facebook. Kado di atas menggambarkan betapa mantan orang nomor satu di Konsulat Jenderal RI Pulau Pinang ini dekat dengan siapa saja, terutama bawahannya. Jarak itu luntur, meski tetap tak kehilangan wibawa. Beliau juga tegas berkait dengan banyak isu dalam sebuah percakapan bersama kolega, termasuk dengan profesor saya dalam sebuah lawatan ke kantornya di Jalan Burma.

Tanpa segan, alumnus Universitas Diponegoro mendatangi meja tamu undangan untuk berbincang apa saja, termasuk isu berkait dengan kemaslahatan bersama. Dalam sambutan pelbagai acara, Bapak beristeri satu ini selalu menyuguhkan kabar ekonomi baru beserta angka-angka, sehingga uraiannya menjadi menarik. Sesuatu yang tak bisa dilupakan adalah humor yang acapkali menyelip di antara kata. Dengan bangga beliau menyodorkan kegiatan kebudayaan yang dihelat oleh perwakilan, termasuk penghargaannya terhadap Persatuan Pelajar Indonesia Universiti Sains Malaysia dalam mengenalkan kekayaan kebudayaan Republik dalam berbagai kegiatan kampus.

Keberhasilan Konsulat memangkas alur birokrasi tentu patut diberikan perhatian, karena selama ini pelayanan publik pemerintah acapkali diidentikkan dengan red tape. Tanpa kehilangan suasana formal, beliau telah menjadikan 'kantor kami' itu bak rumah keluarga. Kalau Anda tak percaya, coba lihat di komentar status facebooknya yang berasal dari teman-teman kampus? Betapa kedekatan itu sangat terasa. Di sela menunggu penggantinya, kami berharap pejabat yang akan menempati posisi itu bertanya banyak pada Pak Moenir bagaimana mengurus warga.

Saturday, July 10, 2010

Pesona Taiwan


Bersebelahan dengan stand Enjoy Jakarta, Taiwan Tour juga menawarkan tempat pelancongan dalam pameran One Asia di KL Sentral, Kuala Lumpur, yang berlansung dari tanggal 7-11 Juli 2010. Desain grafis tampak jelas dibuat dengan sungguh-sungguh sehingga enak dilihat. Taiwan merupakan 'negara', yang banyak menanamkan modal di Indonesia, termasuk di daerah kelahiran saya dalam bidang perikanan. Sungguh hebat! Di tengah gejolak karena gertakan Tanah Daratan, mereka berhasil membangun ekonomi. Dengan rudal siap dimuntahkan dari negeri Tirai Bambu, pelancongan ke negeri ini, saya rasa, mendebarkan. Anda mau mencoba?

Pekerja Keras

Mereka tentu pekerja keras. Di tengah panas dan kadang kala hujan deras mengguyur, mereka masih berkutat dengan penyelesaian cor bangunan. Dari gayanya, rokok di tangan dan caping di kepala, sebagian pekerja itu berasal dari Indonesia. Mungkin, bangunan itu akan dijadikan pertokoan atau perkantoran. Saya tak sempat menyapa, namun berharap mereka bisa mengumpulkan uang untuk hidup nyaman di hari tua.

Friday, July 09, 2010

Lenggang Kangkung

Mereka membawakan Lenggang Kangkung. Kami pun menikmati dengan riang di tengah perjalanan menuju Medan Selera KL Sentral. Setelah lagu selesai, pengunjung bertepuk tangan dan kami pun berlalu. Suguhan siang hari itu betul-betul menyenangkan. Tambahan pula, saya ke warung makan nomor 13, lantai 3, yang kebetulan pelayannya berasal dari Jawa Timur dan Yogyakarta. Mereka pun merasa dekat, apalagi ada anak kecil yang menyertai kami sehingga perbincangan acapkali terhenti oleh celotehan seorang anak yang belum bisa mengucapkan sebuah kalimat dengan sempurna. Hanya ayah atau yah untuk semua benda dan peristiwa. Kadang, bi, ci, meme juga keluar tanpa konsisten berkait dengan sesuatu. Atau, kami saja yang gagal memahami bahasa itu sehingga komunikasi tidak terjalin lancar.

Samar-samar, saya langsung menerawang ke masa lalu tentang lagu Lenggang Kangkung ini. Gelap, tak jelas, di mana dan kapan. Lagu berirama pantun ini menggunakan bahasa Jawa, yang berkait dengan dunia anak-anak.

Enjoy Jakarta


Pameran One Asia Tourism 7-11 Juli 2010, KL Central, Kuala Lumpur. Semoga daerah-daerah tujuan wisata itu tersenyum ramah dan berbenah.

Tuesday, July 06, 2010

Transportasi Publik

Naik angkutan umum (di Malaysia angkutan awam) bersama banyak teman-teman lain. Tak lupa, kami mengucapkan terima kasih pada Kak Khairunnisa Khaidir yang telah menerakan gambar di atas di facebook sehingga bisa diakses banyak orang, bukan pada sebentuk narsisme di atas, tetapi jauh dari itu bahwa kita harus melirik moda pengangkutan yang praktis, murah, ramah lingkungan (mesra alam sekitar) dan tentu memungkinkan ruang publik itu menyerlah. Secara fisik, bus Rapid Pinang ini masih kinclong, karena baru. Penyaman udara (air conditioner) juga berfungsi baik. Ruangannya dibagi dua: berdiri dan duduk di bagian belakang.

Tentu, pengalaman naik bus pulang sangat menyenangkan. Apakan tidak? Sang supir memutar lagu-lagu campuran, Barat, India, Melayu dan Indonesia, yang terakhir di antaranya Meggi Z dengan Benang Biru, Tommy J Pisa Di Batas Kota, dan Wali Band Cari Jodoh. Bahkan, ketika kendaraan berbadan besar ini telah berhenti di perhentian, saya masih ingin terus berada di dalamnya, siapa tahu ada lagu Rhoma Irama. Sayangnya, supir itu menggunakan kacamata, sehingga saya tidak bisa memastikan apakah ia pekerja Indonesia. Lalu, kami pun menuju tempat parkir sepeda motor depan Masjid kampus untuk pulang ke rumah. Tiket bus itu masih digenggaman untuk dijadikan penanda bahwa kami menikmati perjalanan.

Apa yang tersisa dari sekelumit cerita ini? Orang senang itu mempunyai sudut pandang. Jika pikirannya disangga falsafah, maka ia akan melihat segala sesuatu dengan seluruh. Dengan angkutan umum, saya telah bertemu dengan orang lain, bukan orang asing. Ingat anekdot anak kecil dan ibunya, di mana si kecil bercerita bertemu orang asing, lalu sang ibu menimpali, bukan nak! ia orang yang belum kamu kenal. Kedua, belajar bersabar, karena kami menuju lokasi dengan cara melingkar, perlu waktu lama. Ketiga, kami merasa telah menyelamatkan bumi, sebab angkutan umum sama dengan 86 mobil. Dengan kata lain, ia telah menghemat energi. Keempat, kami menemukan kejutan-kejutan. Ya, seperti saya tiba-tiba mendengar lagu Tommy J Pisa, yang dengan kuat menghentak menyeret saya ke masa kecil. Kelima, si kecil itu belajar multikulturalisme secara nyata. Yang terakhir ini diletakkan biar keren euy! :-D

Monday, July 05, 2010

Menyambut Kemerdekaan

Coba lihat beberapa kata kunci di spanduk itu: bangsa, sejahtera, demokratis dan keadilan. Bukankah kata-kata ini telah dijadikan penanda beberapa partai yang mempunyai kursi lumayan banyak di parlemen? Tapi, pada masa yang sama, apakah ia telah merembes pada wakil rakyat? Setiap orang tentu mempunyai jawaban yang berbeda. Mungkin benar kata Ulil Abshar Abdallah dalam status twitternya hari ini bahwa pemimpin itu adalah cermin masyarakatnya. Jika masyarakatnya amburadul, maka atasannya juga tak jauh berbeda. Duh, ternyata saya juga merupakan bagian dari khalayak. Benar, musuh itu ada dalam cermin, bukan?

Sunday, July 04, 2010

Membaca


Anak ini tak bisa membaca. Malah, ia juga belum bisa berbicara, hanya beberapa kata yang sama sempat terucap. Tentu, kata yang sering diungkap adalah ayah, dalam segala suasana dan cuaca. Anehnya kata ini bukan untuk bapak, tapi untuk orang lain juga, bahkan benda. Jika anak berusia 15 bulanan ini membelek buku, mungkin ia hanya tertarik pada gambar. Lalu, ia pun tersenyum seperti yang ada di buku. Alamak! bahasa gambar itu ternyata mempunyai pengaruh yang kuat. Bukankah iklan luar ruang juga menonjolkan gambar untuk menarik pengguna (konsumen)?

Menjaga Jarak

Gambar terakhir yang saya akan ambil berkait dengan Brasil di Piala Dunia Sepak Bola Afrika Selatan. Inilah petaka yang menimpa saya: Tim Samba bertekuk lutut di kaki Tim Oranye dengan angka tipis 1:2. Betapa buncah kegembiraan mengelembung ketika Robinho menjaringkan gol ke gawang lawan dengan umpan terobosan yang bagus, tapi harus menahan cemas ketika gol penyamaan melalui gol bunuh diri oleh Felipe Melo. Seterusnya, saya tak sanggup melanjutkan ulasan perjalanan pertandingan.

Lalu, lihat gambar di atas, penonton memakai kaos tim Selecao, yang sedang rehat menanti babak ke dua. Di depannya kawan Tionghoanya tampak serius berbual (baca bahasa Melayu) dan di sebelah kiri saya (tidak tampak) adalah kawan Indianya juga terlibat perbincangan. Saya pun diam, tak nimbrung karena tak mengenal mereka, meski mempersilahkan gelas minum saya dipersilahkan diletakkan di meja mereka. Untuk ketiga kalinya saya hadir di Cafe Tanjung Sport di depan Asrama Kampus dengan minuman yang sama seharga RM 1.40. Setelah Brasil kalah, saya tak lagi berkunjung untuk menikmati bola di pelataran pertokoan yang memanjang di Jalan Bukit Gambir. Piala Dunia telah berakhir.

Untuk menutupi kekecewaan, saya pun berharap Brasil akan tampil dengan Jogo Bonitonya di Piala Dunia tahun 2014, yang kebetulan sekaligus sebagai tuan rumah. Teman-teman saya pun tahu tentang ini, karena saya menerakan dalam status Facebook. Tentu, komentar teman-teman, seperti Yatno Ladiqi, Romdhony Rangkuti, Jauhari Ahmad, Awinullah Tsabit, Ahsan Mas'odi, dan Abdul Mu'is menghibur saya karena mereka turut bersimpati meski mendukung tim Lain. Berbeda tidak harus bertengkar, bukan?

Friday, July 02, 2010

Menemukan Tuhan

Pengalaman Hamzah Fansuri, seorang sarjana dan sufi Aceh, yang menemukan Tuhan tidak di Ka’bah, bukan berarti Sang Maha Segala itu tidak ada di situ, sejatinya Dia ada di mana-mana. Coba simak puisi yang diungkap dalam Sidang Ahli Suluk: Hamzah Fansuri di dalam Mekkah// Mencari Tuhan di Baitul Ka’bah// dari Barus ke Qudus terlalu payah//akhirnya jumpa di dalam rumah. Bagaimanapun, dimensi batin dalam Islam yang dipelopori oleh para sufi selalu mengundang kontroversi dan paling apes tak jarang diberangus penguasa yang bersekongkol dengan pengawal agama, seperti dialami oleh para pengikut Hamzah Fansuri.

Gambar di atas saya ambil dari masjid kampus, Universitas Sains Malaysia. Rumah Tuhan (baitullah) itu dibangun untuk menghadirkan suasana seperti di Mekkah dalam sebuah pelatihan manasik haji. Program tersebut diselenggarakan oleh Pusat Islam untuk membantu mereka yang ingin melaksanakan haji dan umrah. Seperti diterakan dalam brosur, para ahli yang diundang untuk memberikan penerangan adalah tenaga terampil dan berpengalaman luas. Tentu yang menarik, kertas kerja pertama yang dibawakan oleh salah seorang pengurus masjid, Mohd Zamrus Mohd Ali al-Hafiz yang berbicara Haji Mabrur, Hikmah dan Falsafah Haji, sementara yang lain lebih berkait dengan teknis.