Merayakan Idul Fitri di Kampus

Jauh hari sebelumnya, teman-teman di pascasarjana merencanakan acara perayaan idul fitri di kampus. Klub kami menggalang dana dari para mahasiswa untuk acara ini, selain sumbangan dari fakultas. Akhirnya, jam 3 sore, para mahasiswa berdatangan ke ruangan acara. Sebelumnya, kami menata kursi dan meletakkan hiasan berupa ketupat yang dibuat dari plastik.

Ardi, presiden klub, membuka pertemuan ini dengan sambutan singkat tentang tujuan acara ini dan sekaligus pemberitahuan acara perdana untuk Kelab Ijazah Tinggi. Disusul kemudian dengan sambutan Prof Madya Sohaimi Abdul Azis sebagai penasehat organisasi mahasiswa. Saya melihat beberapa mahasiswa dari pelbagai negara yang hadir, seperti Arab, Bangladesh, Iran, Thailand dan Indonesia. Di akhir sambutan, Prof Sohaimi mempersilahkan untuk mencicipi hidangan, yang berupa menu ketupat, rendang, ayat, dan beberapa jenis kue lebaran.

Acara makan tidak memerlukan waktu lama, namun kami masih duduk berbincang satu sama lain setelah mengasup hidangan. Segelintir mahasiswa, seperti Mariam dan Mustafa dari Iran serta Jahan dari Bangladesh, mengambil gambar dari pelbagai sudut. Pertama kali acara ini dimulai, saya melihat kecenderungan mahasiswa untuk mengelompok berdasarkan asal negara, namun kemudian karena satu sama lain saling kenal, komunikasi mencair. Malah, saya sendiri mencoba untuk menjadi pendengar dari peserta dengan latar belakang. Memang, saya masih mendengar bahasa Parsi, Arab, Melayu, namun bahasa Inggeris lebih sering didengar karena inilah bahasa satu-satunya yang memungkinkan satu sama lain bertegur sapa.

Comments

Popular Posts