kopi robusta

Pukul 3 55 pagi dengan instrumentalia Kitaro [Caravansarinya benar-benar membuat pagi buta makin mencekam dan sepi, apalagi semaleman hujan telah membuai alam dengan dingin yang menusuk tulang hingga ke sumsumnya]

Minum kopi dan merokok membuat mata tak bisa dipejamkan. Asap seperti mengisi paru-paru untuk terus berdenyut. Jantung dipacu agar kantuk tidak datang. Aku mencoba untuk tidur dengan ditemani musik lembut dari Light and Easy FM [hampir tuning radio saya tidak beranjak dari gelombang ini]. Tapi sia-sia. Ini semua diawali dari sebuah pertemuan di Zubaidah dengan teman-teman, Ali, Arifan, Anisa, Una, Umam dan teman dekat, Dian. Aneh juga, setelah dari acara penutupan 17-an di Konsul, kami berencana untuk menghabiskan malam di warung kopi, tapi sayang hujan menghalangi nazar untuk menghirup aroma biji robusta. Untuk menebus kekecewaan, aku minum cappucino. Di sana, peristiwa datang silih berganti, dari canda, serius dan tertawa

Kami pun bubar, setelah hampir dua jaman bertukar cerita, entahlah, tak semua menancap di benak. Ali dan Annisa mengantarkan kami ke bumi Restu [ma kasih ya atas budi-baiknya?].

Mungkin, ini pertama kali di USM mandi jam 2 pagi, hanya agar aku ingin merasakan kesegaran. Supaya tidak lelah memaksa lelap, aku melanjutkan nonton The Interpreter yang dibintangi oleh aktor-aktris kawakan Sean Pean dan Nicole Kidman. Sebagai Agen, Keller [Sean Pean], memahami orang dari prilakunya sementara Silvia [Nicole Kidman] meyakinini kekuatan dan kesucian kata-kata. Akhirnya, film usai. Hidup terus berjalan.

Comments

mpokb said…
melakukan apa pun sambil ngupi, memang asikkk....

Popular Posts