Tiga Dimensi Hermeneutik

Hakikat penafsiran adalah menafsirkan dari sebuah sistem-tanda (pendeknya, teks) sesuatu melebihi kehadiran fisiknya. Hakikat sebuah teks adalah apapun yang kita tafsir artinya. Hirsch menyadari bahwa teori seharusnya mencoba untuk memberikan kriteria normatif untuk membedakan yang baik dari yang buruk, konstruksi yang sahih terhadap sebuah teks dari yang tidak, tetapi teori semata-mata tidak bisa merubah hakikat penafsiran. Malahan, kita perlu sebuah norma secara tepat karena hakikat sebuah teks tidak mempunyai makna yang dikehendaki oleh seorang penafsir muncul. Kita, bukan teks kita, adalah pembuat makna yang kita pahami, sebuah teks hanya hanya sebuah alasan bagi sebuah makna, di dalam dirinya sebuah bentuk ambigu tidak bisa kosong dari kesadaran di mana makna itu bertempat (75).

Comments

Popular Posts